Nyore di Cafe Pomegranate, Ubud

*update 2018

Postingan tahun 2014 ini ini aku tambahin beberapa informasinya, karena ada sedikit perubahan dari bangunan Pomegranate Café sendiri.

Belum ada 5 menit jalan menggunakan motor dari deket Puri Ubud, kita akan memasuki jalan yang sangat tidak cocok untuk mobil soalnya cuma cukup satu motor dan kalaupun ada motor dari arah berlawanan salah satu harus berhenti dulu biar nggak “nyemplung” ke selokan di sebelah kiri atau kanan. Maklum jalannya masuk ke area persawahan di Ubud. Kalau udah terlanjur naik mobil bisa jalan kaki kok, sekalian olahraga dan pemandangan sawahnya juga cukup menarik.

Café Pomegranate ini posisinya pas banget di pinggir sawah, dan cocok banget dinikmati pas siang terik menyengat menjelang sunset karena posisinya yang menghadap ke Barat. Tempatnya juga nggak begitu besar, dengan 30 orang pengunjung didalamnya mungkin udah terlihat sangat penuh. Tapi menurut aku point pentingnya disini, mereka menawarkan suasana atau view yang sangat Ubud sekali. Jauh dari keramaian karena tempatnya yang “mblusuk” kedalem. Udah paling pas buat menghabiskan sore dengan ngobrol bareng teman.

Nah kalau bingung jalan masuknya silahkan klik link ini buat tempat pastinya Cafe Pomegranate Maps

 

Sayang waktu kesana tahun 2014 kemarin, aku nggak dapet sunset yang cantik. Awalnya sih terik banget mataharinya, tapi pas udah jam 5 mendung dan jam 6 turun hujan, pppffttt kena PHP juga sama matahari. Bisa dibayangin kemarin kalau nggak hujan sunsetnya bakal keren pasti. Nah, kalau mau kesini pastiin cuaca juga lagi cerah dan padinya siap panen, beeeuuhhh bakal keren pasti viewnya. 🙂

Menu yang ada disini juga cukup variatif, ada pizza, salad, mie, beer, juice, kopi, sampai desserts, dan masih banyak lagi. Cukup lengkap dan harga juga nggak terlalu mahal. Tinggal pilih aja dan ada wifi gratis biar ditengah sawah gini, hehe. Service-nya juga baik. Kalau sudah lewat jam 7 malam Pome masih tetep buka kok dan lucunya nanti kita dikasih lotion anti nyamuk (karena tempatnya pas ditengah sawah) dan lilin biar tambah romantis, kata Iin sih tutupnya sekitar jam 10 malam.

Nah itu tadi sedikit cerita waktu kesana tahun 2014, sekitar akhir tahun 2017 kemarin aku mampir lagi ke cafe ini. Dulu sempat ada pemirsa yang nanya kalau website cafe yang aku cantumin gak bisa diakses dan usut punya usut ternyata memang sedang mengalami renovasi baik website maupun bangunan cafenya, sempat penasaran jadinya kayak apa karena memang secara konsep tempat ini cukup menarik pakai tenda dan suasananya memang Ubud banget.

Waktu itu belum ada gambaran bakal kayak apa jadinya, gak pernah liat bentuknya di web atau instagram. Jadi waktu kesini masih gak ada gambaran sama sekali seperti apa dan ternyata mengalami perubahan fisik cukup signifikan. 

Konsep sebelumnya berupa tenda atau terpal yang digunakan buat atap ternyata sekarang udah hilang, mereka mengganti dengan genteng. Mungkin beberapa alasan kalau pakai genteng lebih kokoh dan dari sisi maintenance jadi lebih gampang.

Karena sempat mengalami waktu tempat ini masih pakai terpal, kalau cuaca panas bagian atas atap dibuka jadi udara bisa masuk buat leyeh leyeh enak banget, namun ketika hujan turun pegawai café harus segera menutup bagian atas terpal menggunakan tali atau tangga yang sudah tersedia. Belum lagi kalau ada bagian atap yang bocor dan rusak akibat terlalu lama terkena sinar matahari, dari sisi maintenance memang lebih banyak kalau menggunakan terpal.

Suasananya lebih modern
Sayonara atap terpal putih yang ikonik
Tapi masih enak buat leyeh leyeh dan ngobrol kok

Kemudian suasana café lebih modern dengan hiasan lampu yang terdapat di beberapa sisi café. Karena cahaya dari atas sudah tertutup jadi tampak lebih gelap. Tapi kita masih bisa lesehan di bagian pinggir café dengan menikmati suasana sawah di Ubud. Juga dengan menu, masih sama kok seperti yang dulu. 

Kalau aku sih lebih mending konsep dulu, karena kesan suasana Ubudnya terasa. Terlebih biar kata menunya modern tapi kesan sederhananya dapet banget. Alasan utama sih karena kalau di lihat dari luar café, terpal putih diatas Pomegranate ini khas banget! Kayak tenda besar di tengah tengah sawah. Jadi orang gampang nemuninnya. Biar kata konsepnya udah berubah tempat ini masih asik buat leyeh leyeh plus ngobrol santai kok. 

Tempatnya menarik, makanannya boleh lah, pemandangannya kece banget. Kalau boleh nilai sih 7.4/10 deh buat Pomegranate Ubud. Buat yang penasaran sama tempat ini bisa click website mereka disini >> Cafe Pomegranate

Alamatnya di: Jl. Subak Sok Wayah, Ubud, Gianyar, Kabupaten Gianyar, Bali 80571

More traveling, more explore Bali this year! Cheers!

5 thoughts on “Nyore di Cafe Pomegranate, Ubud

  1. keren. semoga kapan waktu bisa kesana. Ubud emang Magis..mungkin karena itu banyak penduduk dunia yang sampai rela jual semua harta nya buat pindah permanen ke ubud

  2. Baru aja dari sana kemaren. Perjuangan banget nyari tempat nya. Dalam pikiran uda worth it. In my opinion, it’s 4/10 (pelit). Overall yaaa… Dari server nya dipanggil belagak ga denger, giliran kita diem dia jawab. Telat 😑
    Menu2 nya juga so-so yet so expensive (ada resto yg menunya banyak & harga terjangkau ada pool nya, plus view nya jg ga kalah bagus dket campuhan ridge). Apesnya lagi, pas lagi pengen santai nikmatin suasana & angin yg lumayan bkin ngantuk, ada donk bapak2 yg punya sawah lagi bakar2 rumput gitu, persis dket posisi kita lg duduk. Sapa yg mau kena asap bakar2, selain sesak di nafas, jg bau & abu bekas bakaran jg bkin kotor 😑 (ini sih situational, yet so bugging)
    Makanan yg kita pesen ga ada yg abis (selain gw, yg mesen nya menu aman, chicken breast salad with balsamic topping). Temen2 ga ada yg kelar even setengah porsi dari yg dipesen mereka. Entah apa kitanya yg norak ato emang rasa makanan nya yg hambar 😑 Sampe planning habis dari situ mau lanjut cari tempat makan laen, krn ga nampol alias belum kenyang. Oh iya, pizza nya kebetulan lagi kosong & desserts nya dari sekian banyak pilihan cuman available 1 menu. Lengkap lah sudah yg tadinya kita pengen ngilangin kekecewaan dengan rasa makanan nya, ga dapet pula pengganti nya. Untung dari sekian kekecewaan terselamatkan dengan scenery rice field yg kece (even cuman bisa dinikmatin beberapa saat, sebelum ada bapak2 yg lagi bakar rumput).
    Pas kelar, on the way out kita sampe nyletuk “klo ditanya uda pernah ke Café Pomegranate,,jawab dengan sedikit pongah, ‘udah’. Tapi klo diajakin lagi ogah 😑”
    Just sharing my own experience. Tapi jangan dijadiin patokan ya. We might have different says bout this place.

    1. Halo bung Ricky terima masih udah mampir. Haha gak papa mas saling sharing pengalaman aja. Wah kita kebetulan dapet pengalaman yang berbeda, waktu dulu tempat ini masih berupa tenda suasananya asik sekali, beberapa temen yang aku ajak ke ksini juga responnya bagus. Memang sekarang waktu udah di renov suasananya gak “semenarik” dulu, tapi waktu beberapa bulan lalu mampir lagi masih nyaman buat bermalas-malasan di tempat ini. Oia untung waktu itu desserts-nya lengkap dan waktu itu temen2 juga setuju rasanya enak *entah apa memang lidah kita yang norak mungkin* Cheers! 🙂

      1. Yes, just sharing aja. Kemungkinan next nya mereka akan get the things fixed. So far ini hanya ‘kebetulan’ aja. I might back for another better experience. Cheers 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *