Drama Perjalanan di Bandung dan Piknik Tipis-Tipis (Part I)

Bandung Ya Ampunnnnn…..!!! Kalimat pembuka aja udah receh gini hahaha. Tapi buat anak 90an pasti familiar sama jargon ini meski diplesetin dikit, ngaku kalian!?? (nyari temen biar gak dibilang tua hahaha).

Oke, setelah berbulan bulan tidak update blog, kali ini aku kembali dengan hati dan pikiran yang bersih, diisi dengan pengalaman pribadi dan cerita 4 hari di Bandung. 

Tahun ini cukup banyak mendapatkan undangan nikah dari teman-teman ataupun saudara, jadi kadang suka bingung mau datang atau nggak karena ada beberapa undangan yang jaraknya berdekatan tapi jaraknya harus menyebrang dari pulau Bali. Kalau udah gini sih baisanya suka “nitip” sama temen yang hadir. Gak usah nanya “kapan ngundangnya mas!?” :)))

Singkat cerita kedatangan ke Bandung Septemer kemarin juga karena menghadiri nikahan Felix a.k.a Kopeto temen semasa SMA sekaligus kumpul sama anggota Garong Ngropoh sih plus jalan-jalan tipis lah di Bandung. 

Berangkat dari Bali hari Jumat yang bertepatan dengan hari libur Idul Adha, aku bareng temenku Natalia Indah atau yang biasa dipanggil dengan mbak mbak surfer atau putri ombak hahaha.

Selalu pengen balik ke kota ini, karena pada saat itu cukup merasa nyaman dengan kotanya, sejuk, belum terlalu rame, mbak-mbaknya “geluis pisan” haha dan kota yang cukup kreatif. Bandung pada tahun itu bisa dibilang menginvasi lewat produk-produk distronya yang tersebar di kota-kota lain, termasuk Jogja. Makannya waktu pertama kali kesini salah satu yang pengen dikunjungi adalah gerai-gerai distro Bandung.Perjalanan lancar dan tanpa hambatan, sampai di Bandung juga gak telat. Akhirnya kembali ke kota ini lagi setelah 7 tahun, dulu pas waktu kuliah sempet mampir dan menghabiskan seminggu main ke Bandung mumpung masih banyak temen yang bisa di recokin tempat tinggalnya hahaha. 

Tapi perjalanan kali ini beda, gak terlalu “ngoyo” buat jalan-jalannya selo aja, tapi tetep disempatkan buat piknik. 

Karena tujuh tahun lalu naik kereta dari Jogja sendirian, dan sekarang naik pesawat dan terknologi udah canggih. Jadi kemarin gitu sampai bandara Bandung langsung telepon temen minta tolong jemput, that’s what friends are for hahaha. Tersebutlah Jipenk yang baru bangun tidur dan Ino yang lagi sakit buat jemput kami :))))

Akhirnya kami berempat jalan mencari sarapan sembari menikmati jalanan kota Bandung yang sepi banget (karena lagi libur Idul Adha), dan berujung sarapan di soto Boyolali di deket GKI Maulana Yusuf karena habis itu ada gladi bersih di gereja buat acara pemberkatan besok.

Hari pertama tiba aktivitasnya santai, taruh barang di apartemen deket Cihampelas, ngopi di cafe deket apartemen, malamnya kulineran di Bandung Chinatown’s food street, Cibadak yang penuh banget karena pas kesana kebetulan juga lagi long weekend jadi bisa dibayangkan sendiri suasana ramenya tapi gak papa lah namanya juga liburan, lagian sekaligus sambil menunggu teman-teman datang dari kota lain. Oia, ketemu penganting baru juga Doni dan Uci yang nyamperin kami ke Cibadak.

Malemnya nongkrong di apartemen, niatya sih tidur awal biar besok pagi gak telat, pada akhirnya baru tidur sekitar jam 2 pagi juga akibat keasikan nge game plus ngobrol.

Day two, happy wedding Felix and Lita!! Bahagia dan langgeng terussss!!

Jujur baru kali ini mendapat peran sebagai best man, selama ini kalo dateng ke nikahan temen atau keluarga selalu berperan sebagai tamu yang dateng, haha hihi sama orang yang dikenal di kondangan, makan, terus balik. Pengalaman baru. Waktu itu tugasku jadi pengawal yang jalan pertama sebelum pengantin pria masuk ke gereja. Selebihnya selo hahaha.

Photo by: Budi
Photo by: Budi

Kelar acara pemberkatan di gereja sekitar jam 12, rombongan bergegas ke tempat resepsi di Pine Hill Cibodas tempat yang cukup hits buat wedding venue di Bandung. Beberapa best man berangkat duluan karena waktu itu katanya traffic di Bandung lagi macet banget dan juga waktu itu lagi long weekend jadi biar gak kejebak macet plus telat di acara resepsi beberapa orang ikut iring-iringan voorijder. Karena harus nunggu Jipenk yang waktu itu harus balik ke kostnya buat ambil barang, tersebutlah aku, Jipenk, Ino, Niko pisah dari rombongan dan berangkat belakangan. Pikir kita waktu itu bawa dua orang yang kenal Bandung, jadi aman lah. Setidaknya mereka tahu jalan dan bisa sampai di venue tepat waktu.

Cerita seru di Bandung kemarin salah satunya dimulai dari DRAMA perjalananku menuju wedding venue di pine hill.

Berangkatlah 4 pria tampan ini ke pine hill dari GKI. Perjalanan awal sih masih aman. Ya, Bandung waktu itu macetnya parah! Orang-orang tujuannya ke puncak semua, tapi aku waktu itu selo sih gak nyetir ini duduk di belakang sambil nikmatin macetnya kota haha. Setengah jam setelah perjalanan mendadak rem mobil agak kendor (fyi kami waktu bawa mobil papanya Lita, lupa merknya, mobil keluaran tahun 90an 4WD). Mobil yang saat itu dikendarai Ino ganti pilot ke Niko, waktu itu kaki Ino keram karena kaget waktu rem mobil agak kendor.

Driver mobil ganti ke Niko, di sebuah pertigaan Jipenk yang waktu itu menggunakan google maps sempat galau. Belok kiri atau lurus akhirnya memilih jalan lurus. Nah awal kegaduhan perjalanan dimulai disini.

Off-road!

Kita sempet berkontak-kontak dengan Felix dan teman yang lain, mereka katanya masih kejebak macet di jalan dan kami pada waktu itu dengan senang berfoto-foto diatas bukit yang kelihatan pemandangan kota Bandung dibawahnya, ngirim foto ke grup dan pamer foto selfie plus dengan bahagianya karena gak kena macet lalalala. Karena waktu itu pikirku jalan ini adalah salah satu jalan alternatif ke pine hill hahaha. Jalan yang kami lalui saat itu cukup offroad, menanjak bukit dan kondisi jalan yang rusak. Bawa mobil 4 wd ini aman lah, gitu pikir kami saat itu. Tapi disaat yang bersamaan Ino sedikit curiga dengan jalan yang kami lalui, soalnya sampai lewat tempat wisata tebing Keraton yang terkenal itu. Karena dia waktu itu ikut dengan Felix buat survei tempat dan gak lewat jalan ini. Tapi Jipenk selaku pemegang google maps bilang jalan ini bener menuju pine hill, jeng jeng! *zoom in zoom out. Siapakah diantara kedua orang ini yang bener? Mari kita ikuti cerita selanjutnya hahaha.

Setelah kurang lebih 1 jam berada di jalan yang bergejolak kawula muda *halah! Sampai lah kami di titik dimana kami di stop oleh petugas sebuah tempat wisata Bukit Moko atau yang biasa disebut Bukit Bintang dan dia bertanya.

“Mau kemana ak?” Kami waktu itu dengan yakin menjawab mau ke pine hill Cibodas ak.

Terus doi bilang, gak bisa lewat sini ak karena gak ada jalan buat mobil, terus Jipenk bilang katanya ada jalan kesana (jalan di google maps). Setelah bernegosiasi sama doi kami masuk dari pintu itu. Karena si aak tadi tetep yakin klo gak ada jalan ke pine hill apalagi pake mobil dan kami juga yakin kalo ada jalan ke pine hill dan mobil bisa masuk hahahaha!

Pemandangan yang membawa kami ke jurang kehancuran hahaha!

Sebelum jalan terlalu jauh kami mampir ke sebuah warung untuk memastikan dan kata teteh di warung itu memang gak ada jalan ke pine dan kami harus putar arah, turun dari tempat kami galau memilih jalan di pertigaan tadi hahahahanjir! Udah jalan sejauh ini dan harus balik dari awal faaaaakkkk!! :))))

Padahal dari titik Bukit Moko itu bersebelahan dengan tujuan kami pine hill Cibodas, tapi ternyata gak ada akses untuk kesana. Makannya Jipenk dengan yakin kalo maps yang dia gunakan bener, karena memang deket antara Bukit Moko dan tujuan kami.

Judulnya adalah di kecu (bohongin) google maps bossss!!!! Hahahaha!

Dengan ketawa dan hampir gak percaya kami turun ke titik awal tadi, masih gak kebayang kebodohan yang baru aja terjadi dan gak kebayang juga sih bakal melalui jalan rusak lagi dan ketemu macet lagi yang menyebalkan hahaha. Lemesin aja sob jangan dilawan :))))

Drama kembali muncul ketika akan turun ke bawah, mobil yang kami kendarai remnya makin blong dan hampir putus (padahal masih sayang *eeaaaa haha), Niko yang pada waktu itu nyetir mulai panik dan berhenti beberapa kali buat memastikan. Karena jalan turun cukup curam dan rem tangan mobil pun gak bisa membantu, kami takutnya gitu remnya habis mobil akan terjun bebas di jalanan turun. Gak lucu sih niatnya piknik di Bandung berujung petaka (bukan judul sinetron haha).

Sang navigator yang mulai lelah setelah di kecu Google maps

Akhirnya kami memutuskan untuk berhenti dan mencari akal biar mobil kembali normal. Beberapa warga lokal yang kami tanyai saat itu menyarankan untuk menyiram ban mobil, katanya mungkin karena panas. Tapi setelah ditunggu beberapa menit masih belum kembali normal, rem ketika diinjak masih kendor. Felix dan beberapa teman lain juga menghubungi kami menanyakan keadaan kami, waktu itu mereka sudah sampai di pine hill. Sempat ada saran mau dijemput tapi pakai motor hahaha. Jadinya malah nyusahin, karena kita bawa barang-barang pribadi teman-teman dan kalau pakai motor jadinya malah lebih susah nanti. 

Setelah berpikir panjang Niko dan Jipenk turun cari bengkel atau orang yang bisa bantu perbaikin mobil. Waktu itu lagi diantah berantah jadi low expectation bakal dapet bengkel plus habis libur Idul Adha juga pasti susah nyari bengkel. Aku sama Ino nunggu dimobil sekalian nanya kalau ada orang lewat yang bisa bantuin. Beberapa warga yang nanyain kami waktu itu juga bilang kalau di tanjakan ini sering kejadian kendaraan yang remnya bermasalah, jadi kami bukan korban pertama hahaha. 

Ada kejadian waktu lagi nunggu Niko dan Jipenk dateng, aku ngeliat ada motor yang remnya blong, untung aja dia mensiasati dengan langsung masuk gang disebelah kiri habis itu aku gak tau lagi kelanjutannya. Ternyata yang di bilang warga tadi ke kami beneran hahaha, untung gak terjadi sama kami. 

Akhirnya ada sebuah motor yang nyamperin kami dan si bapak bilang kalo doi orang bengkel dan tadi ketemu Jipenk dan Niko. Akhirnyaaaaaaa bala bantuan datang. Pantes aja si bapak dari jauh udah bercahaya dengan senyumnya yang semerbak bagai malaikat yang diutus Tuhan untuk menolong kami, opohhhh! Hahaha.

Sekitar pukul 7 malam mobil kelar dibenerin, saatnya mulai perjalanan kembali ke titik awal salah jalan kami siang tadi. Kebingungan baru akan segera muncul karena udah malam dan gak tau jalan, kami blusukan masuk kampung orang buat cari jalan turun kebawah. Tanya warga sekitar gimana untuk sampai kebawah, sampai masuk kawasan perumahan mewah yang harus rela memberi satpam kompleks “sedekah” biar kami bisa masuk karena jalan itu merupakan jalan terdekat buat sampai ke pertigaan laknat tadi siang hahaha. Karena udah maghrib, hasrat pengen jajan muncul kami memutuskan buat jajan indomie di warung dekat situ sembari menunggu si bapak memperbaiki mobil kami. Ternyata memang bener minyak rem mobil udah habis dan harus diganti dan beberapa istilah perbengkelan yang aku gak paham.

Kami udah mempasarahkan gak hadir di acara resepsi Felix dan Lita malam itu, karena udah gak memungkinkan buat kami sampai ke venue dibawah jam 9 malam. Yang penting sampai dengan selamat aja lah. Felix dan beberapa juga cukup intens menanyakan kondisi kami. Terharu sih waktu itu banyak perhatian, hahaha.

Akhirnya sampai juga ke titik awal salah kami, kondisi jalan saat itu masih macet parah. Sampai akhirnya ada sedikit drama antara Ino dan Niko perihal navigasi hahaha. Biar suasana gak sepaneng, akhirnya aku gantian mengambil alih kemudi mobil saat itu. Sekitar 1,5 jam lagi buat sampai ke pine hill.

Kondisi jalan saat itu macet parah, mobil kami beberapa kali harus berhenti karena bau kopling yang menyengat dan mobil gak kuat buat naik. Kondisi udah malem sampai beberapa dari kami harus turun buat mengganjal ban mobil dengan batu. Pelik sekali kondisi batin kami hari itu, capek batin dan raga hahahaha!!

Setelah jalan agak sepi dan di maps tinggal beberapa menit lagi, cuma berharap mobil ini gak mogok aja hahaha. Waktu itu sampai ada supir pick up yang menyalip mobil kami dan bilang “Ak ban belakangnya goyang!” Kami cuma bilang makasih, karena memang dari dalem kerasa banget sih goyangannya, sepanjang jalan pun cukup kenceng goyangannya. Gak mau pulang maunya di goyang!!

Maps menunjukan makin dekat dengan venue, akhirnya penderitaan ini akan berakhir. Untungnya jalanan udah gak macet lagi. Gitu masuk gang pine hill kami liat mobil catering udah balik keluar yang menandakan acara udah fix selesai hahaha. Sekitar jam 10 akhirnya sampai pine hill dan drama ini berakhir, bener aja acara udah selesai, beberapa orang lagi membereskan venue. What a day!

Perjalanan yang seru sih, ada cerita sendiri. Diambil hikmahnya, selamat sampai tujuan, bisa jalan-jalan liat kota Bandung dari atas bukit, ngerasain pengalaman rem mobil blong di jalan turunan dan berkumpul bersama teman-teman. Badan apek bau keringet plus bau kampas rem yang masuk ke dalam mobil hahaha. Udah kayak om-om yang doyan nongkrong di bengkel hahaha.

Malam itu ditutup dengan haha hihi bareng temen-temen dan pengantin baru, api unggun di belakang pine hill dan beberapa botol beer plus vodka kawe super hahaha! Cheers!!!

Day 3, Bermalas-malasan di Pine Hill Cibodas!

Part II bisa di click di link ini yes, cekidot!! 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *