Air Terjun Banyumala: Unexpectedly Amazing

Pa kabar neh semua? Dah lama banget yak kite gak ketemu dan blog ini kosong melompong gak ada isinye haha. Oke kali ini kita akan berjalanan-jalan ke arah utara sedikit dari pulau Bali. Efek Nyepi nih jadi ada postingan baru di blog haha.

Kurang lebih satu bulan lalu, aku bareng temen-temen habis plesiran ke air terjun Banyumala, letaknya di Desa Pakraman Wanagiri, Buleleng. Gampangnya air terjun ini terletak di sebelah barat danau Buyan dan Tamblingan, kalau kita dari arah Kebun Raya Bedugul terus aja naik ke arah barat. 

Pagi itu aku mampir ke Danau Tamblingan dulu buat sunrise-an sebelum ke Banyumala. Dulu pernah ke tempat ini dengan cuaca yang kurang bersahabat, kali ini mestakung banget! Bedanya adalah lebih banyak pengunjung di Danau Tamblingan pagi itu, maklum hari minggu. Aku datangnya sedikit telat, matahari udah lumayan tinggi. Tapi untungnya masih dapet beberapa shot frame suasana sunrise di dekat Pura Danau Tamblingan. 

Kelar berfoto-foto di Tamblingan, berangkatlah aku dan 4 orang teman lainnya ke Banyumala waterfall. Akses menuju air terjun cukup rusak, aman sih pake sepeda motor. Karena jalannya sempit dan hanya cukup buat satu mobil jadi kalau papasan sama mobil lain ahrus ada salahs atu yang ngalah. Tapi pada umumnya tempat ini bisa diakses menggunakan mobil kok. 

Singkat cerita, sampailah ke parkiran air terjun Banyumala. Kalau pakai mobil kita harus jalan kaki lagi untuk sampai ke “loket” karcis masuk air terjun, tapi kalau menggunakan motor kita bisa masuk sampai loket itu. 

Karcis masuk 10.000 rupiah / orang. 

Untuk sampai ke air terjun kita diwajibkan trekking sekitar 300 meter ke bawah, tenang pemandangan menuju air terjun asik kok. Dikelilingin pohon berwarna hijau dan suasana pagi hari yang masih segar. Plus ditengah perjalanan kita akan bertemu air terjun kecil. 

Sekitar 10 menit trekking, sampai lah di air terjun Banyumala. Kesan pertamaku adalah “Anjir! ada ya air terjun di Bali yang bener-bener terawat dan rapi gini!?” Langsung berasa nyaman banget di sini. Masyarakat sekitar bener-bener bisa manfaatin sumber daya alamnya buat narik wisatawan dateng ke tempat ini. Terawat sekali, mereka sampai membangun gubuk disamping air terjun buat pengunjung untuk duduk dan menanam tanaman warna warni disekitar air terjun. Ntap!!

Memang awalnya, gak punya ekspektasi lebih akan air terjun ini, soalnya sebelum ke sini sempet liat foto air terjun ini di internet dan bentuknya kayak air terjun pada umumnya dan pada saat itu di foto debit airnya gak deras tapi kemarin pas kesana debit air terjun lagi deres banget, jadi bikin excited. 

 

 

 

Yang bikin seru lagi adalah waktu kami kesana gak ada orang sama sekali, jadi puas eksplor plus foto-foto tanpa takut bocor pengunjung lain haha. Maklum kami waktu itu dateng kesana sekitar jam 7 pagi, bahkan loket karcisnya pun belum buka haha. Setelah 30 menit kami puas foto-foto disana baru dateng 4 pengunjung lainnya buat cibang cibung di air terjun. Untung dateng pagi. 

Setelah puas berfoto dan menikmati alam sekitar air terjun yang keren, bergegaslah kami naik untuk pulang sebelum makin banyak orang datang ke tempat ini haha. Tapi bener, pas balik ketemu 4 orang lagi yang baru dateng buat ke air terjun. 

Jalan balik dari air terjun selalu bikin ngos-ngosan, bersiap lah buat hal tersebut. Tapi kalau menurutku jalur trekking Banyumala masih bisa ditoleransi lah, gak bikin bener-bener kehabisan nafas. 

Sampai di parkiran perut mulai lapar, sambel bejek belayu menjadi sasaran kami berikutnya buat melampiaskan rasa lapar!

Cheers, 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *